CATL Berinvestasi dalam Proyek Baterai Senilai $6 Miliar untuk Memproduksi, Mendaur Ulang, dan Menambang Material di Indonesia

Baru saja mengumumkan ekspansi pertamanya di luar Tiongkok ke Jerman, CATL memperluas ekspansi lebih lanjut sebagai bagian dari proyek rantai baterai baru senilai $6 miliar di Indonesia. Melalui anak perusahaannya dan perjanjian dengan PT Aneka Tambang (ANTAM) dan PT Industri Baterai Indonesia (IBI), CATL akan memiliki saham mayoritas di lima dari enam proyek baterai yang direncanakan.

Contemporary Amperex Technology Co Ltd, alias CATL, adalah perusahaan teknologi energi global dan produsen baterai EV terkemuka di Tiongkok. Faktanya, keberadaannya yang terus berkembang telah membantunya mempertahankan mahkotanya sebagai produsen baterai terbesar di dunia berdasarkan kapasitas terpasang selama lima tahun berturut-turut.

Baru-baru ini, CATL telah meningkatkan upaya untuk mengintegrasikan lebih banyak keberlanjutan ke dalam proses pembuatan baterai, mengumumkan fasilitas daur ulang baru senilai $ 5 miliar serta pabrik nol-karbon di Cina.

Pada saat yang sama, pembangkit tenaga baterai (secara harfiah) sedang berupaya memperluas proses manufakturnya di luar Tiongkok untuk pertama kalinya. Awal bulan ini, produsen baterai tersebut menerima persetujuan produksi untuk memproduksi di pabrik yang sedang dibangun di Thuringia, Jerman.

Tidak mau kalah, CATL juga telah berbagi rencana ekspansi tambahan, kali ini sedikit lebih dekat dengan Indonesia.

Grafik kepemilikan saham CATL di setiap proyek baterai di Indonesia dari pengumumannya di Bursa Efek Shenzhen / Sumber: CATL
Grafik kepemilikan saham CATL di setiap proyek baterai di Indonesia dari pengumumannya di Bursa Efek Shenzhen / Sumber: CATL

CATL membantu membangun industri baterai baru di Indonesia

Produsen baterai ini membagikan rincian proyek senilai $5,968 miliar di WeChat, menjelaskan peran masing-masing perusahaan. Perjanjian multi-pihak ini mencakup Prokin Times, yang merupakan anak perusahaan Guangdong Bangpu, yang merupakan anak perusahaan CATL.

Dua pihak lainnya adalah PT Aneka Tambang (ANTAM) – sebuah perusahaan pertambangan milik negara – dan PT Industri Baterai Indonesia (IBI) – sebuah perusahaan milik negara lainnya yang didedikasikan untuk investasi dalam produksi baterai oleh PT Pertamina, PT Perusahaan Listrik Negara, PT Perusahaan Listrik Negara, PT Perusahaan Listrik Negara, dan PT Aneka Tambang, serta ANTAM.

Jika digabungkan, ketiga pihak akan menginvestasikan hampir $6 miliar untuk memastikan pembangunan proyek rantai industri baterai di Kawasan Industri FHT di Kabupaten Hamahela Timur, Maluku Utara, serta kawasan industri lainnya di Indonesia. Zeng Yuqun, pendiri dan ketua CATL, berbicara:

Proyek rantai industri baterai tenaga listrik di Indonesia merupakan tonggak penting bagi tata letak strategis global CATL. Proyek Indonesia akan menjadi simbol persahabatan abadi antara Tiongkok dan Indonesia, dan kami sangat memperhatikan perkembangan proyek ini di masa depan. penuh percaya diri.

Selain pembuatan baterai di Indonesia, investasi ini akan mendanai beberapa sub-proyek untuk mendukung CATL, termasuk daur ulang baterai dan penambangan bahan-bahan penting seperti bijih dan nikel. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di atas yang dibagikan dalam pengumuman CATL di Bursa Efek Shenzhen, CATL memiliki saham mayoritas antara 60-70% di lima dari enam proyek baterai, dan 49% saham di proyek pengembangan nikel bersama ANTAM.

Menurut CATL, proyek-proyek ini akan memajukan tata letak strategisnya di industri baterai dan memastikan pasokan sumber daya dan bahan baku utama – sambil mengurangi biaya produksi dan lebih jauh mempromosikan dedikasinya pada daur ulang baterai.

Menurut CATL, konstruksi proyek akan dimulai di Indonesia tahun ini dan akan selesai pada tahun 2026.

Postingan Terbaru