Cina Menggandakan Pembangkit Listrik Batu Bara di Luar Negeri Meskipun Ada Janji Karbon di Dalam Negeri

China akan terus melanjutkan pembiayaan multi-miliar dolar untuk pembangkit listrik batu bara di negara-negara berkembang, seorang pejabat tinggi iklim mengatakan pada hari Selasa, meskipun Beijing telah menyatakan tujuannya untuk memangkas emisi karbon.

Pada tahun 2020, Cina membuka tiga perempat pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru didanai di dunia, menurut pemantau yang berbasis di Inggris, CarbonBrief, dan menyumbang lebih dari 80 persen dari proyek-proyek pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru diumumkan.

Di dalam negeri, Presiden Xi Jinping telah berjanji untuk menghentikan penggunaan batu bara di Tiongkok dengan target puncak emisi karbon pada tahun 2030 – dan mencapai netralitas karbon tiga puluh tahun kemudian.

Target-target ambisius tersebut telah mendapatkan pujian internasional.

Namun, upaya China ke luar negeri menunjukkan kerumitan dalam menguraikan pendorong ekonomi tenaga batu bara dari masalah lingkungan.

“Kami tidak bisa begitu saja mengatakan bahwa kami akan berhenti mendukung pembangkit listrik tenaga batu bara di negara-negara berkembang,” ujar Li Gao, kepala kantor perubahan iklim di Kementerian Ekologi dan Lingkungan Hidup, kepada para wartawan.

“Memerangi perubahan iklim juga berarti membiarkan orang-orang di negara berkembang hidup dengan baik.”

Menggemakan komentar Xi pada KTT iklim baru-baru ini yang diselenggarakan oleh Presiden AS Joe Biden, Li mengatakan bahwa negara-negara miskin masih membutuhkan batu bara untuk menggerakkan ekonomi mereka.

“Ini sepenuhnya merupakan tanggapan terhadap kebutuhan aktual (negara-negara asing), dan kami menggunakan standar yang sangat tinggi (untuk membangun pembangkit listrik),” katanya.

Li juga menyatakan bahwa negara-negara tersebut belum cukup berkembang untuk dapat menggunakan energi terbarukan sebagai sumber tenaga utama mereka.

Tiongkok adalah pencemar terbesar di dunia dan mengeluarkan sepertiga gas rumah kaca secara global.

Mereka juga terus mendanai puluhan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri, dari Zimbabwe hingga Indonesia, dan para pemerhati lingkungan mengatakan bahwa pembangkit listrik tersebut akan menghasilkan lebih banyak emisi dibandingkan negara-negara maju lainnya.

China menjadikan permainan batu bara luar negeri sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan yang bernilai triliunan dolar, sebuah rencana untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur dan meningkatkan pengaruhnya di luar negeri.

Sebaliknya, para pejabat telah berjanji untuk “mengontrol secara ketat” penggunaan batu bara di dalam negeri untuk mencapai tujuan iklim yang ambisius.

Hanya kurang dari 60 persen tenaga listrik di Cina masih berasal dari batu bara, tetapi rencana pembangunan nasional lima tahun yang baru diluncurkan pada bulan Maret menetapkan target untuk menghasilkan 20 persen energi dari sumber-sumber terbarukan pada tahun 2025.

Cina akan terus membangun pembangkit listrik batubara berskala lebih kecil untuk memastikan pasokan listrik yang dapat diandalkan di seluruh jaringan, tetapi “emisinya tidak akan sebesar” pembangkit listrik batubara tradisional, menurut Li.

“Kami tidak akan lagi melanjutkan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara skala besar, ini sangat jelas.”

Sumber: AFP

27 April 2021

Postingan Terbaru