Harga Batu Bara Melonjak Karena Krisis Rusia-Ukraina Meningkat

Krisis Rusia-Ukraina telah mengguncang pasar batu bara dan pasar energi yang lebih luas, dengan lonjakan harga Newcastle yang terlihat dalam beberapa hari terakhir, ujar Wood Mackenzie, sebuah bisnis Verisk (Nasdaq:VRSK).

Para pembeli di pasar-pasar termasuk Eropa, Jepang, Korea Selatan, dan China sedang berusaha keras untuk mengatasi eksposur mereka terhadap pasokan Rusia. Meskipun sanksi yang diumumkan hingga saat ini secara khusus mengecualikan ekspor energi, para pembeli batu bara bereaksi terhadap dua area utama yang menjadi perhatian.

MENDAFTAR UNTUK MENDAPATKAN INTISARI ENERGI

Salah satunya adalah kinerja – apakah batu bara Rusia akan benar-benar dikirim? Produsen batu bara metalurgi Rusia, KRU, telah menyatakan keadaan kahar pada kargo ke pelabuhan-pelabuhan Rusia Barat sebelum eskalasi krisis Rusia-Ukraina karena memburuknya ketersediaan transportasi kereta api. Beberapa produsen batubara besar Rusia lainnya juga dikabarkan telah menyatakan keadaan kahar pada pengiriman karena penundaan pengiriman kereta api.

Kekhawatiran kedua berkaitan dengan risiko pihak lawan. Pembatasan keuangan terhadap bank-bank Rusia dan entitas lain dapat mencegah beberapa pembeli (dan bank mereka) untuk berdagang dengan pemasok Rusia. Ditambah lagi dengan kekhawatiran bahwa sanksi-sanksi tersebut dapat diperluas di masa depan, maka dampaknya terhadap pasar batu bara tidaklah mengejutkan.

Analis utama Wood Mackenzie, Rory Simington, mengatakan: “Harga batu bara termal Eropa telah melonjak ke rekor tertinggi dengan harga kontrak berjangka di atas $400/t hingga Q4 2022. Beberapa pembeli di Jepang dan Eropa telah mengindikasikan bahwa mereka ingin mengganti pasokan Rusia, dan batubara termal non-Rusia di Eropa menarik premi yang signifikan dibandingkan material Rusia.

“Harga di pasar Asia juga telah merespon dengan harga fisik Newcastle yang mencapai $400/t. Batu bara metalurgi, yang digunakan dalam produksi kokas dan diinjeksikan ke dalam tanur sembur, melonjak dengan harga PCI – ekspor utama Rusia – melonjak ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mendekati $400/t.”

Namun, aktivitas impor yang relatif normal tetap merupakan hasil yang paling mungkin terjadi. Ketergantungan yang besar pada impor batu bara Rusia di pasar yang ketat saat ini berarti penghentian impor yang berkepanjangan akan membawa kerugian bagi Rusia dan negara-negara pengimpor dan tidak mungkin terjadi dalam pandangan Wood Mackenzie.

Batubara Rusia menyumbang sekitar 30% dari impor batubara metalurgi Eropa dan hampir 70% dari impor batubara termal Eropa. Pembeli di Asia Utara Korea Selatan dan Jepang juga memiliki eksposur yang signifikan terhadap batu bara Rusia dengan batu bara termal Rusia mewakili 20% impor Korea Selatan dan lebih dari 10% impor Jepang, sementara batu bara metalurgi Rusia mewakili lebih dari 15% dan 5% impor pasar Asia Utara.

Bersama-sama, Eropa, Jepang, dan Korea Selatan mengimpor sekitar 90 juta ton batu bara termal Rusia dan 25 juta ton batu bara metalurgi Rusia pada tahun 2021. Batubara-batubara ini sebagian besar merupakan batubara termal berenergi tinggi dan PCI dan tidak dapat digantikan di pasar pasokan global yang saat ini sangat ketat.

Pembangkit listrik yang saat ini menggunakan batubara jenis ini dirancang khusus untuk menjalankan batubara berenergi tinggi dan tidak dapat mengganti jenis batubara. Operator pabrik baja akan ditantang untuk menggantikan PCI Rusia dan batu bara yang dipenuhi mengingat kekurangan pasokan spot global saat ini, terutama dari Australia.

Rusia tidak akan dapat dengan cepat menggantikan hilangnya permintaan Eropa dengan beralih ke Asia (Cina) karena terbatasnya kapasitas kereta api ke arah timur.

Postingan Terbaru