Hujan di Indonesia Mengguncang Pasar Batubara Termal

Hujan lebat di Indonesia telah membuat beberapa pembeli batubara termal impor mengalami dilema yang rumit – menunggu kemungkinan penurunan harga atau gigit jari.

Hujan deras dalam beberapa hari terakhir di beberapa wilayah penghasil batubara utama di Kalimantan telah menyebabkan banjir di beberapa tambang, sehingga menciptakan potensi ketatnya pasokan dan kenaikan harga lebih lanjut. Hujan deras ini bisa jadi merupakan pertanda musim hujan yang akan datang di negara Asia Tenggara ini yang dapat membuat ketersediaan barang menjadi terbatas.

Sejumlah produsen batubara mencari perubahan jadwal pemuatan untuk pengiriman, sementara yang lain telah menyatakan keadaan kahar pada pengiriman. Perkiraan kasar menunjukkan bahwa situasi saat ini akan mengganggu 4 juta-5 juta ton per bulan, terutama dari Kalimantan Selatan, kata seorang pedagang yang berbasis di Indonesia. Negara ini, yang merupakan eksportir batubara termal terbesar di dunia, mengapalkan 36,7 juta ton batubara di bulan Juni, menurut data bea cukai.

Keadaan darurat telah diumumkan di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, hingga 17 September karena hujan lebat dan banjir. Hujan juga telah mengganggu logistik batubara di wilayah lain di Kalimantan. Pengalihan kargo ke pasar domestik Indonesia setelah pihak berwenang memberlakukan kewajiban pasokan produsen menambah tekanan.

Tanda-tanda penguatan harga telah memupuskan harapan beberapa pembeli – terutama yang berasal dari India – yang berharap harga akan sedikit menurun karena China memasuki musim panen untuk konsumsi batubara. Minat India dalam beberapa minggu terakhir juga dibatasi oleh tingginya harga batubara dan tarif angkutan.

Argus terakhir kali menilai harga batubara GAR 4.200 kkal/kg (NAR 3.800 kkal/kg) di Indonesia sebesar $75,22/t fob Kalimantan pada tanggal 3 September, harga tertinggi sejak penilaian dimulai pada tahun 2008. Sebagai perbandingan, harga batu bara ini berada di posisi terendah sepanjang masa sekitar setahun yang lalu.

“Pengguna akhir di India tidak bisa menunggu dan harus gigit jari,” kata seorang pedagang yang berbasis di Singapura, dan mencatat bahwa beberapa bahkan mungkin akan meneruskan kenaikan biaya.

Kebutuhan dari beberapa pembeli India muncul pada saat stok batubara di puluhan pembangkit listrik menipis, sehingga mendorong pihak berwenang untuk fokus pada pengaturan pasokan batubara domestik untuk utilitas dan berpotensi mengurangi ketersediaan untuk industri seperti pabrik semen. Beberapa pembeli India masih secara aktif mencari cara untuk mendapatkan sebanyak mungkin batubara domestik untuk dicampur dengan paket-paket kecil batubara impor yang dibeli dari operator stock-and-sale di pelabuhan, seorang pejabat yang terlibat dalam pengadaan batubara di sebuah perusahaan India mengatakan.

“Jadi, alih-alih membeli pengiriman fob yang lebih besar, beberapa pengguna akhir memilih paket-paket kargo impor yang lebih kecil untuk dicampur dengan batu bara lokal,” ujar pejabat tersebut. Mungkin ada beberapa perusahaan yang belum merambah ke pasar seaborne selama berbulan-bulan dan dapat dipaksa untuk mengurangi operasi jika pasokan lokal juga terkendala, katanya. Sebagian besar utilitas yang dikendalikan negara telah absen dari pasar seaborne selama lebih dari satu tahun setelah otoritas federal meminta mereka untuk mengurangi impor.

Di Cina, permintaan dari beberapa konsumen dan perusahaan utilitas telah dimulai untuk batubara yang diangkut melalui laut. Dan seiring dengan langkah untuk mengisi ulang persediaan untuk musim dingin, “ketersediaan dan keamanan bahan bakar akan lebih diutamakan daripada harga”, ujar trader yang berbasis di Singapura ini, seraya menambahkan bahwa pasar “terlihat didukung dengan kuat”. Ketersediaan domestik di China masih terbatas, meskipun ada upaya dari pihak berwenang untuk memastikan pasokan lokal yang stabil dan harga yang rendah.

Minat terhadap kargo laut juga diperkirakan akan meningkat dari pasar lain – termasuk Bangladesh, Vietnam, Thailand, dan Filipina – sekitar waktu ini.

Dukungan terhadap fundamental pasar saat ini juga berasal dari larangan impor batubara Australia oleh China, yang telah mendistorsi arus perdagangan batubara termal dan menciptakan ketidakseimbangan harga yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar. Dan ketatnya pasokan terbaru, terutama untuk GAR 4.200 kkal/kg dengan nilai kalori rendah (low-CV) yang populer, mendorong minat terhadap kargo dengan nilai kalori sangat rendah (ultra-low-CV) dan beberapa kargo dengan nilai kalori menengah (mid-CV) yang tidak sesuai dengan spesifikasi, demikian menurut seorang pedagang Indonesia.

Tetapi perusahaan-perusahaan pertambangan memperkirakan tekanan pasokan akan mereda segera setelah hujan mereda. Memulihkan produksi sesegera mungkin sangat penting karena produsen batu bara harus menanggung biaya tetap tertentu yang terkait dengan operasi penambangan, produksi, dan pasokan, bahkan jika produksi terganggu.

“Kami ingin memproduksi dan menjual pada tingkat harga ini,” ujar seorang produsen batubara Indonesia. “Tetapi cuaca terlalu sulit untuk diprediksi.”

Postingan Terbaru