Krisis Listrik di Tiongkok Dorong Impor Batu Bara dari Indonesia Mencapai Rekor

Indonesia kini menjadi pemasok batubara terbesar di luar negeri bagi Cina, dengan pengiriman mencapai rekor bulan lalu setelah Beijing melonggarkan pembatasan impor untuk mengatasi krisis listriknya.

Kargo batu bara kokas, termal, dan cokelat dari negara Asia Tenggara ini melampaui 21 juta ton di bulan September, dari hanya lebih dari 17 juta ton di bulan Agustus, dan sekarang menyumbang sekitar dua pertiga dari total impor China, menurut data bea cukai. Pembeli China terpaksa memanfaatkan pemasok bahan bakar lain untuk menggantikan ekspor Australia yang dilarang hampir setahun yang lalu setelah hubungan politik dengan Canberra memburuk.

Namun harapan bahwa Mongolia dapat memasok lebih banyak batu bara – terutama yang berkualitas lebih tinggi yang diproduksi oleh Australia dan digunakan oleh pabrik-pabrik baja – pupus karena pembatasan pandemi di negara tetangga China tersebut membuat kargo merosot hingga di bawah 1 juta ton, demikian menurut data tersebut.
Harga batubara acuan Indonesia telah mencapai rekor tertinggi, didukung oleh lonjakan permintaan sejak bulan Juni, ketika Beijing berjanji untuk meningkatkan impor dalam upaya yang pada akhirnya gagal untuk mencegah krisis listrik yang sekarang mencengkeram negara ini.

Akhir tahun lalu, Cina mencapai kesepakatan tiga tahun dengan para penambang Indonesia untuk membeli bahan bakar senilai $1,5 miliar karena Beijing mencari opsi jangka panjang untuk menggantikan pasokan dari Australia. Indonesia menyediakan banyak batu bara coklat berkadar rendah, yang memiliki keunggulan harga tetapi kurang efisien dan lebih buruk bagi iklim.

Indonesia harus terus mengirim lebih banyak ke China karena permintaan melemah dari pasar utama lainnya, India, menurut analis Bloomberg Intelligence, Michelle Leung. Namun, pasokan masih rentan terhadap hambatan. Dalam beberapa bulan terakhir, Indonesia telah meminta para produsen untuk memprioritaskan pasokan dalam negeri, sementara aktivitas pertambangan terkendala oleh banjir dan pandemi.

Harga salah satu jenis bahan bakar berkualitas rendah di Indonesia mencapai $160 sampai $170 per ton minggu ini, menurut para pedagang. Harga tersebut naik dari $110 hingga $120 di awal bulan ini. Pasokan dari negara Asia Tenggara ini masih terbatas karena gangguan terkait cuaca, dengan para penjual yang harus mengejar ketertinggalan untuk memenuhi komitmen mereka kepada para pembeli, kata para pedagang.

Postingan Terbaru