Laba Penambang Batu Bara Indonesia Melonjak Karena Rekor Harga

JAKARTA — Para penambang batu bara besar di Indonesia kembali meraih keuntungan atau melaporkan kenaikan pendapatan yang berlipat ganda dalam sembilan bulan pertama tahun ini berkat rekor harga komoditas tersebut. Namun, mereka menghadapi peningkatan risiko pembiayaan kembali di tahun-tahun mendatang karena bank-bank domestik bergabung dengan bank-bank global lainnya untuk berhati-hati dalam memberikan pinjaman kepada industri bahan bakar fosil.

Hambatan jangka panjang lainnya bagi para penambang adalah ambisi Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk menjadikan Indonesia sebagai pemimpin iklim setelah Indonesia mengambil alih kursi kepresidenan Kelompok 20 dari Italia.

Di antara produsen batubara yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, Bayan Resources membukukan kenaikan laba bersih terbesar yaitu $650 juta, naik enam kali lipat dari $108 juta pada Januari hingga September tahun lalu. Demikian pula, Adaro Energy mengalami peningkatan laba bersih hampir empat kali lipat menjadi $420,9 juta, sementara Bukit Asam mengalami peningkatan hampir tiga kali lipat menjadi 4,77 triliun rupiah ($332 juta). Bukit Asam melaporkan pendapatan dalam mata uang Indonesia.

Bayan mengekspor 90% dari produksi batu baranya, dibandingkan dengan Adaro yang hanya 70% dan Bukit yang hanya 37%, dengan Cina, India, dan negara-negara tetangga di Asia Tenggara sebagai tujuan ekspor utama.

Pada periode yang sama, ABM Investama dan Bumi Resources kembali membukukan laba. Bumi membukukan laba bersih sebesar $64 juta, membalikkan kerugian sebesar $137 juta pada tahun lalu, sementara ABM melaporkan laba bersih sebesar $94 juta, dibandingkan dengan kerugian bersih sebesar $5,4 juta pada tahun sebelumnya.

Angka-angka tersebut berdasarkan laporan keuangan yang disampaikan perusahaan kepada Bursa Efek Indonesia dalam beberapa hari terakhir.

“Kondisi pasar yang kuat terus berlanjut di [the third quarter of this year], yang mendorong harga batubara termal seaborne ke level tertinggi sepanjang sejarah,” Adaro mengatakan dalam sebuah rilis berita pada hari Rabu. “Permintaan tetap kuat selama periode tersebut, sementara pasokan berjuang untuk memenuhi permintaan yang tinggi.”

Harga batubara termal telah pulih dengan kuat tahun ini, setelah mengalami penurunan selama kurang lebih dua tahun, dan mencapai rekor harga sekitar $240 per ton pada bulan Oktober. Kendala pasokan, termasuk kondisi cuaca yang tidak menguntungkan di negara-negara pengekspor batu bara utama, Indonesia dan Australia, serta masalah pada tambang domestik China, menyebabkan produksi tidak dapat mengimbangi lonjakan permintaan listrik untuk pendingin udara dan untuk restocking musim dingin ketika negara-negara tersebut pulih dari wabah COVID-19 terburuk pada paruh pertama tahun ini.

Tetapi harga batubara turun menjadi sekitar $150 per ton di bulan November karena China, konsumen terbesar di dunia, mengalami penurunan permintaan.

Maisam Hasnain, wakil presiden dan analis senior di Moody’s Investors Service, pada hari Rabu mengatakan bahwa harga batubara diperkirakan akan menurun lebih lanjut selama 12 hingga 18 bulan ke depan, tetapi tetap berada di atas kisaran harga jangka menengahnya yaitu $60 hingga $90 per ton.

Moody’s memperkirakan laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi gabungan dari produsen batu bara Indonesia yang diperingkat tahun depan akan turun 20% dari perkiraan EBITDA lebih dari $5,5 miliar untuk satu tahun penuh di 2021, yang merupakan kenaikan 111% dibandingkan tahun lalu. Hasnain mengatakan bahwa pendapatan tahun 2022 diperkirakan akan “sejalan dengan level tahun 2018, yang merupakan puncak dari siklus kenaikan komoditas terakhir.”

Mengomentari kekhawatiran atas penyebaran varian omicron COVID-19, ia mengatakan masih ada “ketidakpastian yang cukup besar,” tetapi menambahkan bahwa mungkin ada risiko di sisi permintaan dan potensi penurunan harga jika omicron mengarah ke putaran penguncian nasional lainnya.

Namun, prospek jangka menengah dan panjang untuk produsen batubara jelas lebih suram, terutama setelah konferensi iklim terbaru di Glasgow, Skotlandia, bulan lalu.

“Kemunduran kesepakatan global untuk menghapuskan batu bara menjadi berita utama, tetapi pesan COP26 cukup jelas: Masa-masa batu bara telah berakhir,” kata Robin Griffin, direktur riset di konsultan energi global Wood Mackenzie, dalam sebuah catatan pada hari Rabu. “Akibatnya, biaya keuangan dan asuransi untuk batu bara akan naik lebih tinggi lagi.”

Di Indonesia, selain tekanan dari investor global, risiko yang lebih besar bagi perusahaan batubara diperkirakan akan datang dari bank-bank domestik. Otoritas Jasa Keuangan sedang mempersiapkan inisiatif yang akan memperkuat persyaratan bagi bank untuk mengelola risiko yang terkait dengan transisi dari energi intensif karbon. Risiko refinancing para penambang akan meningkat, mengingat “menyusutnya jumlah pinjaman bank dan kurangnya sumber pendanaan alternatif, demikian ungkap Moody’s dalam sebuah catatan baru-baru ini.

“Perusahaan-perusahaan tambang batu bara Indonesia yang kami nilai memiliki sekitar $2,9 miliar obligasi dalam mata uang dolar AS yang akan jatuh tempo antara tahun 2024 dan 2026. Perusahaan-perusahaan ini tidak mungkin membiayai kembali obligasi yang akan jatuh tempo ini dengan pinjaman bank domestik karena jumlah pokok obligasi ini cukup besar, yaitu sekitar 30% dari total pinjaman bank domestik untuk sektor pertambangan per Agustus 2021,” tambah Hasnain.

“Kami berharap para penambang dapat memanfaatkan arus kas yang kuat, di tengah harga batubara yang tinggi saat ini, untuk melunasi utang” atau untuk “mendiversifikasi pendapatan mereka secara signifikan dari batubara termal,” katanya.

Dalam hal kebijakan nasional, Indonesia telah berjanji untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Di antara inisiatifnya adalah rencana untuk memperkenalkan pajak karbon pada bulan April pada pembangkit listrik tenaga batu bara. Pasar perdagangan emisi juga diharapkan akan segera diberlakukan, dan Jokowi telah memuji potensi Indonesia sebagai produsen energi terbarukan.

Postingan Terbaru