Larangan ekspor nikel Indonesia memacu percepatan untuk menjadi pemasok logam EV yang penting

JAKARTA — Dari Asia, Eropa, hingga Amerika Serikat, perusahaan-perusahaan multinasional telah masuk ke Indonesia untuk mendapatkan akses ke cadangan nikel yang sangat besar, seiring dengan pembatasan ekspor yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia yang mendorong persaingan untuk mendapatkan logam yang sangat dibutuhkan untuk baterai kendaraan listrik ini.

Produsen baja Korea Selatan, POSCO Holdings, pada tanggal 3 Mei mengatakan bahwa mereka akan menghabiskan $441 juta untuk membangun sebuah kilang nikel di pulau Halmahera, Maluku Utara. Konstruksi dijadwalkan akan dimulai pada akhir tahun ini, dengan target mulai beroperasi pada tahun 2025.

Indonesia memproduksi 1,6 juta ton nikel pada tahun 2022, lebih banyak daripada negara lain, menurut U.S. Geological Survey. Cadangan batu bara terbesar di dunia adalah Australia, yaitu 21 juta ton.

Berharap untuk meningkatkan rantai nilai negaranya dari komoditas mentah, pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo pada tahun 2020 melarang ekspor bijih nikel yang belum diproses. Perusahaan-perusahaan yang membutuhkan logam ini telah merespons dengan memberikan modal.

Kilang POSCO akan memproduksi intermediet nikel untuk digunakan dalam baterai isi ulang yang dapat memberi daya setara dengan 1 juta mobil listrik.

Produsen baja ini tidak sendirian. Produsen bahan kimia Jerman BASF dan penambang Prancis Eramet akan menginvestasikan $2,6 miliar untuk membangun kilang di Maluku Utara, yang akan memproduksi senyawa nikel-kobalt yang digunakan dalam baterai mobil listrik. Pimpinan kedua perusahaan bertemu dengan Widodo di Jerman pada tanggal 16 April untuk menyampaikan rencana mereka.

“Berinvestasi di Indonesia berarti berinvestasi untuk masa depan yang lebih cerah,” ujar Jokowi di pameran perdagangan Hannover Messe di Jerman pada bulan April lalu.

China yang haus akan nikel telah menjadi yang terdepan dalam investasi produksi nikel di Indonesia.

Investasi asing langsung di sektor logam Indonesia mencapai sekitar $10,9 miliar pada tahun 2022, dengan hampir 60% berasal dari daratan Tiongkok dan Hong Kong, menurut Kementerian Penanaman Modal Indonesia. Beberapa perusahaan Tiongkok juga diyakini berinvestasi melalui Singapura.

Tiongkok telah memimpin dunia dalam adopsi EV dan diyakini menyumbang sekitar 60% dari permintaan nikel global.

Investasi Tiongkok, Hong Kong, dan Singapura di Indonesia sebagian besar difokuskan pada provinsi Sulawesi dan Maluku Utara, di mana sebagian besar cadangan nikel negara ini berada. Perusahaan-perusahaan China cenderung disambut dengan baik karena pengetahuan mereka dalam memproses nikel, kata seorang sumber industri.

Para pemain Indonesia telah mencari kemitraan dengan perusahaan Tiongkok menjelang go public. Trimegah Bangun Persada, bagian dari konglomerat lokal Harita Group, mengoperasikan pabrik peleburan nikel pada tahun 2021 dengan Lygend Resources & Technology dari China. Fasilitas ini menjadi yang pertama di Indonesia yang menggunakan proses pelindian asam bertekanan tinggi untuk mengekstraksi nikel dari bijih berkadar rendah.

Lebih dikenal dengan nama Harita Nickel, Trimegah tercatat di bursa efek Indonesia pada tanggal 12 April, mengumpulkan hampir 10 triliun rupiah ($673 juta) – salah satu penawaran saham perdana terbesar tahun ini.

Merdeka Battery Materials, sebuah perusahaan peleburan nikel di bawah payung Merdeka Copper Gold, melakukan IPO sendiri segera setelah itu dan berhasil mengumpulkan dana sebesar 9,2 triliun rupiah. Merdeka Battery bermitra dengan unit raksasa baterai Cina, Contemporary Amperex Technology (CATL).

Demam nikel di negara Asia Tenggara ini bahkan telah membuat investor AS dan China berdampingan. Ford Motor memutuskan pada akhir Maret lalu untuk berinvestasi dalam operasi peleburan nikel Vale Indonesia di provinsi Sulawesi Tenggara, sebuah proyek yang melibatkan Zhejiang Huayou Cobalt dari Tiongkok sebagai salah satu pemangku kepentingannya.

“Saya pikir mereka melakukan penilaian yang sangat baik,” kata Sung Kim, duta besar Amerika Serikat untuk Indonesia, kepada Nikkei tentang investasi Ford. “Mereka sangat berhati-hati dalam meninjau semua faktor yang relevan sebelum menjalin kemitraan. … Jadi saya melihatnya sebagai hal yang sangat positif.”

Sementara itu, perusahaan-perusahaan Jepang memiliki kehadiran yang kecil di Indonesia. Sumitomo Metal Mining mengatakan pada bulan April 2022 bahwa mereka akan mengakhiri studi kelayakan pada kilang nikel di Sulawesi Tenggara – proyek yang melibatkan Ford – setelah mempertimbangkan waktu dan biaya konstruksi. Investasi perusahaan perdagangan Hanwa dalam proyek peleburan nikel lokal yang dipimpin oleh Tsingshan Holding Group dari Tiongkok adalah salah satu dari sedikit contoh di bidang ini yang melibatkan pemain Jepang.

Peleburan nikel di Indonesia bukannya tanpa masalah. Ketika Trimegah go public, sebuah kelompok lingkungan hidup mengirimkan surat kepada Bursa Efek Indonesia dan regulator jasa keuangan yang menyatakan bahwa perusahaan tersebut telah mencemari sungai dan lautan.

Pada bulan Januari, terjadi perselisihan perburuhan di fasilitas peleburan nikel yang dikelola oleh perusahaan Cina di pulau Sulawesi, yang menyebabkan kematian seorang pekerja Cina dan seorang pekerja Indonesia. Widodo mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada bulan Maret bahwa pengawasan terhadap fasilitas tersebut akan diperkuat.

Harga nikel telah lesu sebagian karena semua investasi di Indonesia telah menciptakan kelebihan pasokan. Meskipun Jakarta tidak mengambil langkah untuk memaksa pemangkasan produksi, keterlibatan pemerintah menimbulkan risiko tersendiri. Di tempat lain di dunia, tanda-tanda proteksionisme telah muncul atas sumber daya EV yang vital. Chili mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan menasionalisasi industri litiumnya, yang merupakan yang terbesar kedua di dunia.

Postingan Terbaru