Larangan Ekspor Tembaga Indonesia Dapat Mendukung Harga

Indonesia telah menjadi berita utama karena larangan ekspor nikel dan batu bara, tetapi minggu lalu Presiden Joko Widodo menegaskan kembali rencana untuk melarang ekspor konsentrat tembaga dan bauksit – yang terakhir mulai tahun 2022.

Negara ini berharap pelarangan ekspor akan mendorong lebih banyak kapasitas pemrosesan domestik.

Pelonggaran aturan bukan tidak mungkin dilakukan setelah Indonesia memberikan pengecualian untuk proyek-proyek pengolahan bijih yang sedang dalam tahap konstruksi dan sesuai jadwal pada tahun 2021, sementara proyek-proyek yang berjalan di belakang jadwal juga dapat direkomendasikan untuk disetujui.

“Kami juga mencatat bahwa, meskipun Indonesia melarang ekspor konsentrat tembaga pada tahun 2014 bersamaan dengan bauksit, dampaknya terhadap produksi tembaga jauh lebih terbatas,” kata Morgan Stanley

Namun demikian, jika pengecualian tidak diberikan, Morgan Stanley mengatakan bahwa larangan yang diusulkan tersebut “akan mendukung harga dalam pandangan kami, karena para importir dari Indonesia kemungkinan besar perlu mencari volume konsentrat di tempat lain, yang dapat mendorong pasar tembaga ke dalam defisit hingga arus perdagangan beradaptasi dan kapasitas peleburan yang baru meningkat”.

Peningkatan produksi di tambang Grasberg berarti Indonesia diperkirakan akan mewakili 4% dari pasokan tambang global pada tahun 2023, naik dari 2,4% pada tahun 2020. Morgan Stanley mencatat bahwa kapasitas peleburan meningkat, dengan smelter Grasberg yang akan selesai pada akhir 2023 dan Wedco yang akan mulai beroperasi pada 2024.

“[Smelting capacity] kemungkinan akan menghambat pertumbuhan tambang hingga tahun 2025, yang berarti sebanyak 670.000 ton tembaga dalam bentuk konsentrat dapat tertahan di pasar pada tahun 2023,” ujar Morgan Stanley.

Namun demikian, pertumbuhan lebih lanjut dalam kapasitas peleburan berarti hampir semua produksi konsentrat domestik akan terserap pada tahun 2025, kata bank tersebut.

Di sisi bauksit, Morgan Stanley mengatakan bahwa larangan yang diusulkan tersebut kemungkinan akan berdampak terbatas pada pasar aluminium global, terutama karena melimpahnya bahan baku dan potensi peningkatan di bagian lain dunia – terutama di Guinea.

Semakin banyaknya kilang alumina yang sedang dibangun di Indonesia juga akan meningkatkan sebagian besar produksi bauksit di Indonesia.

Postingan Terbaru