Mengubah Nikel Menjadi Baterai Mobil Listrik: Indonesia Ingin Membawa Industri Pertambangannya ke Tingkat Berikutnya

Indonesia mungkin kaya akan sumber daya mineral, tetapi sektor pertambangannya hanya berkontribusi sebagian kecil terhadap perekonomian negara.

Ini adalah sesuatu yang ingin diubah oleh negara ini.

Negara di Asia Tenggara ini memiliki cadangan alam yang melimpah, termasuk timah, nikel, kobalt, dan bauksit – beberapa di antaranya merupakan bahan baku penting untuk produksi kendaraan listrik.

Meskipun ekspornya besar, sektor mineral dan batu bara sendiri hanya berkontribusi 5% terhadap PDB Indonesia pada tahun 2019, menurut Extractive Industries Transparency Initiatives.

Untuk meningkatkan ekonominya, Indonesia ingin beralih dari mengekspor bahan mentah dan fokus pada pengembangan industri hilir.

Kegiatan hilir meliputi pengolahan bahan mentah menjadi produk jadi untuk memberikan nilai tambah. Misalnya, minyak mentah dapat disuling menjadi minyak bumi, solar, dan plastik.

Presiden Jokowi Widodo mengatakan: “Indonesia selalu mengekspor bahan mentah, padahal lebih baik mengolah dan mengkonsumsinya melalui industri hilir atau di dalam negeri.”

Sebagai bagian dari rencana tersebut, Indonesia melarang ekspor bijih nikel pada bulan Januari 2020, dan pemerintah telah berjanji untuk secara bertahap menghentikan ekspor bahan mentah lainnya.

“Saya rasa kita bisa memetik banyak manfaat dari penghentian ekspor bijih nikel,” ujar Widodo pada akhir tahun 2021. “Oleh karena itu, tahun depan, kami akan menghentikan ekspor bahan mentah untuk bijih bauksit, dan selanjutnya bijih emas dan timah.”

Langkah hilirisasi ini diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja, meningkatkan margin keuntungan bagi sektor ini, serta mengurangi emisi karbon.

  width =

“Dampaknya seharusnya positif, karena produk bernilai tambah berpotensi mengurangi kinerja keuangan perusahaan-perusahaan tambang batubara dengan risiko volatilitas harga batubara,” kata William Simadiputra, analis di DBS Group Research.

Masuk ke sektor hilir juga mengurangi eksposur terhadap fluktuasi harga komoditas dan ketergantungan pada impor.

Jokowi mengatakan bahwa masyarakat Indonesia pada akhirnya akan mendapatkan keuntungan.

“Selanjutnya, ini akan menciptakan lapangan kerja … akan menghasilkan pendapatan pajak bagi negara, dan peluang bisnis baru, misalnya, perusahaan-perusahaan dalam negeri yang akan mengekspor bijih nikel,” ujar presiden.

Memanjat ke atas rantai nilai

Indonesia telah menetapkan sasarannya pada tiga sektor utama untuk hilirisasi: industri pertambangan dan mineral, industri batu bara dan bahan bakar, dan agroindustri.

Menurut Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia dengan 21 juta ton nikel.

Indonesia berharap dapat mengubah nikel mentah menjadi produk yang lebih tinggi seperti baterai lithium untuk mobil listrik – sebuah langkah yang menurut dewan investasi pada akhirnya akan membawa pertumbuhan ekonomi.

“Pemerintah sedang melakukan riset terkait inovasi baterai lithium-ion dan diharapkan dalam waktu dua hingga tiga tahun ke depan kita dapat memproduksi baterai lithium,” kata Widodo pada akhir tahun 2020.

  width =

Indonesia merupakan produsen batubara terbesar keempat di dunia, dan eksportir batubara termal terbesar di dunia.

Negara Asia Tenggara ini juga mendorong proyek-proyek hilirisasi batu bara, menurut Simadiputra, yang mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan tambang batu bara menerima royalti dari pemerintah ketika proyek-proyek tersebut berhasil.

Pertambangan batu bara sangat penting bagi Indonesia, kata analis Wood Mackenzie, Shirley Zhang.

“Tidak hanya membantu meringankan krisis energi global saat ini, negara ini – eksportir utama batubara termal – juga diuntungkan oleh tingginya harga batubara di pasar internasional,” katanya kepada CNBC.

“Hal ini juga memastikan ketahanan energi untuk pertumbuhan ekonomi domestik negara.”

Produksi batu bara Indonesia mencapai 564 juta ton pada tahun 2020, menurut IEA. Negara ini mengekspor 405 juta ton batubara pada periode yang sama – atau 31,2% dari ekspor batubara dunia pada tahun tersebut.

Batu bara termal adalah pendorong utama perekonomian Indonesia, kata Zhang, seraya menambahkan bahwa sektor manufaktur, kontributor PDB terbesar di negara ini sebesar 26%, juga digerakkan oleh tenaga batu bara.

Mengurangi ketergantungan pada impor LPG
Indonesia – importir LPG terbesar keempat di Asia – berencana untuk “mengurangi ketergantungan pada impor LPG yang mahal dan menghabiskan subsidi sebesar 50,6 triliun Rupiah ($ 3,6 miliar),” menurut S&P Global.

Sebagai contoh, Bukit Asam, penambang batu bara milik pemerintah Indonesia, telah memulai proyek gasifikasi batu bara senilai $2,3 miliar dengan perusahaan energi negara, Pertamina, dan perusahaan gas dan bahan kimia industri Amerika Serikat, Air Products.

Proyek ini diharapkan dapat menyerap 6 juta ton batu bara dan menghasilkan 1,4 juta ton dimethyl-ether (DME), suatu bentuk bahan bakar terbarukan yang dapat digunakan untuk menggantikan solar dan propana.

  width =

Hal ini akan membantu mengurangi impor LPG tahunan sebesar 1 juta ton, menurut Simadiputra.

“Kegiatan-kegiatan hilirisasi akan membantu melepaskan Indonesia dari impor energi seperti LPG. Kami memperkirakan impor energi yang lebih rendah akan berdampak positif pada neraca perdagangan Indonesia, terutama di tengah tren harga energi yang tinggi saat ini,” kata analis tersebut.

Negara Asia Tenggara juga akan mendapatkan keuntungan dari tren energi bersih dan terbarukan secara keseluruhan, kata Zhang dari Wood Mackenzie.

Bahkan, Indonesia juga memiliki potensi untuk menjadi pemimpin dalam dekarbonisasi, tambahnya.

Sebagai contoh, Indonesia dapat menetapkan diri sebagai otoritas regional dalam dekarbonisasi dengan menunjukkan pemanfaatan dan penyimpanan karbon capture dan penyimpanan karbon skala besar, atau CCUS – sebuah teknologi yang menangkap karbon dioksida dari industri pengguna bahan bakar fosil dan mengompresnya agar dapat diangkut atau disimpan untuk penggunaan lain.

“Indonesia juga merupakan basis sumber daya utama untuk bahan baku kendaraan listrik seperti nikel,” kata Zhang. “Prospek produksinya akan mendorong laju dan skala dekarbonisasi sektor transportasi secara internasional.”

Tantangan ke depan
Namun, beberapa tantangan masih ada dan harus diatasi sebelum upaya-upaya hilirisasi nilai tambah dapat ditingkatkan, kata para analis.

Sebagai contoh, dimetil-eter dianggap sebagai jenis bahan bakar nabati baru dengan pasar yang kecil, yang membuatnya mahal dibandingkan dengan bahan bakar fosil.

“Dukungan dari pemerintah pusat untuk mengganti LPG yang ada dengan DME sangat penting, dan diperlukan koordinasi yang kuat antara berbagai pemangku kepentingan untuk memastikan transisi yang lancar,” menurut Simadiputra.

Kemitraan Bukit Asam dengan Pertamina dan Air Products “merupakan awal yang baik dalam pandangan kami,” ujarnya, seraya menambahkan bahwa Pertamina adalah distributor LPG terbesar di Indonesia.

Pemerintah Indonesia berencana untuk menarik pengembangan DME melalui beberapa insentif, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif mengatakan, menurut S&P Global.

Zhang mengatakan bahwa pendanaan dan kebijakan pemerintah diperlukan untuk memastikan sektor sumber daya Indonesia siap untuk masa depan yang bebas karbon. Sebagai contoh, pemerintah dapat menyediakan dana untuk peningkatan keterampilan dan pelatihan ulang dalam teknologi dekarbonisasi, tambahnya.

Namun hal ini dengan asumsi bahwa dunia masih berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target dekarbonisasi, yaitu setidaknya 43% pengurangan emisi rumah kaca pada tahun 2030, ujar Zhang, yang menunjukkan bahwa kekhawatiran akan keamanan energi telah melonjak sebagai akibat dari perang di Ukraina, yang mungkin akan menggagalkan rencana untuk menghentikan penggunaan batu bara untuk selamanya.

Hal ini terutama berlaku bagi negara-negara berkembang, karena batu bara terus menjadi sumber energi yang murah bagi mereka, katanya.

Postingan Terbaru