Pabrik Peleburan Tembaga dan Pemurnian Logam Mulia AMMAN di Sumbawa Barat Akan Dibangun Dengan NFC Tiongkok Sebagai Kontraktor Utama

Setelah peletakan batu pertama pada bulan Oktober 2021 untuk smelter tembaga baru PT Freeport Indonesia (PTFI) di Kawasan Ekonomi Khusus Java Integrated Industrial and Port Estate (KEK JIIPE) di Gresik , Jawa Timur, proyek smelter tembaga baru kedua juga mengalami kemajuan karena PT Amman Mineral Industri (AMIN) baru-baru ini berhasil menyelesaikan kontrak rinci dengan dua kontraktor utama untuk membangun proyek Smelter & Precious Metal Refinery (PMR) milik AMMAN di Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB). Precious Metal Refinery (PMR) di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).

Hal ini merupakan peningkatan nilai tambah hilir yang besar bagi tambang tembaga-emas terbuka Batu Hijau yang dioperasikan oleh anak perusahaan PT Amman Mineral Nusa Tenggara, yang merupakan tambang tembaga-emas terbesar kedua di Indonesia setelah tambang Grasberg milik PT Freeport Indonesia. Ini berarti bahwa Indonesia akan segera memiliki tiga pabrik peleburan tembaga –
PT Smelting Gresik
yang telah beroperasi sebagai satu-satunya smelter di dalam negeri sejak tahun 1996, ditambah dengan smelter baru PTFI dan AMMAN yang saat ini sedang dalam tahap pengembangan.

Penandatanganan kontrak dilakukan antara AMIN dengan China Non-Ferrous Metal Industry’s Foreign Engineering and Construction Co Ltd (NFC) dan PT Pengembangan Industri Logam (PT PIL) dalam sebuah seremoni virtual pada hari Jumat, 10 Desember 2021. Penandatanganan ini disaksikan oleh Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Bupati Kabupaten Sumbawa Barat. Presiden Direktur AMIN, Rachmat Makkasau menandatangani kedua kontrak tersebut di kantor pusat AMMAN di Jakarta. Dalam sambutannya, Makkasau menyatakan bahwa kontrak-kontrak ini menegaskan kembali komitmen AMMAN untuk membangun proyek-proyek smelter tembaga dan PMR sesuai dengan peraturan pemerintah.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah bersabar dan gigih dalam mencapai kesepakatan di bidang teknis, komersial & keuangan untuk menghasilkan kontrak ini, meskipun ada tantangan besar dari pandemi COVID-19. Kontrak ini akan segera ditindaklanjuti dengan mobilisasi semua kontraktor, perusahaan manajemen proyek, termasuk tenaga kerja, peralatan, dan perlengkapan. Kami telah mengidentifikasi beberapa tantangan proyek yang mungkin akan kami hadapi dan menyiapkan beberapa rencana mitigasi. Untuk menjalankan megaproyek ini, kami membutuhkan dukungan dari seluruh pemangku kepentingan, termasuk pemerintah di tingkat lokal dan nasional, mitra bisnis, serta masyarakat sekitar,” katanya.

NFC akan menjadi kontraktor utama yang memasok bahan dan peralatan untuk fasilitas peleburan tembaga dan PMR berkapasitas 0,9 Mt/tahun. Teknologi dan peralatan yang telah dipatenkan untuk proyek ini akan diperoleh dari produsen peralatan asli terkemuka di seluruh dunia oleh NFC, seperti NERIN & Yanggu dari Tiongkok untuk teknologi peleburan & konversi, MECS dari Amerika Serikat untuk pembersihan gas dan pabrik asam sulfat, Kumera & Metso-Outotec dari Finlandia untuk tungku anoda dan roda pengecoran, sementara Glencore Technology dari Australia telah dipercaya untuk menyediakan desain dan teknologi kilang elektro tembaga.

Presiden Direktur NFC, Qin Junman, menyampaikan apresiasinya atas kepercayaan yang diberikan oleh AMMAN. “Sebagai salah satu kontraktor internasional terkemuka, NFC telah berhasil menyelesaikan berbagai proyek, termasuk smelter tembaga dengan teknologi terkini. Kami yakin dapat membangun proyek ini menjadi proyek kelas dunia dengan bantuan dan dukungan dari pemerintah, AMMAN, dan mitra kami. Selama pandemi COVID-19, proyek ini akan sangat menantang. Namun, kami ingin memastikan bahwa semua sumber daya yang diperlukan tersedia untuk kelancaran, kesuksesan, dan pelaksanaan proyek yang sesuai jadwal.”

Sementara itu, PT PIL akan menjadi kontraktor yang bertanggung jawab atas spektrum pekerjaan, mulai dari desain, rekayasa, fabrikasi dan instalasi struktur, konstruksi sipil, komisioning, start-up, dan akhirnya meningkatkan kapasitas desain pabrik, dalam Tenggat Waktu Penerimaan Proyek secara lump-sum turnkey.

Secara terpisah, Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Dr Zulkieflimansyah, menyampaikan apresiasinya atas kemajuan yang dicapai oleh AMMAN. “September lalu, saya mengunjungi lokasi Batu Hijau bersama Kementerian ESDM. Kami melihat bahwa AMMAN telah berkomitmen penuh untuk membangun smelter. Pemerintah NTB akan memberikan dukungan penuh dengan memastikan kemudahan berusaha. Saya ingin mendorong semua pihak untuk memiliki semangat yang sama, terutama dalam memahami bahwa proyek ini dapat memberikan dampak ekonomi yang signifikan bagi ekonomi lokal dan masyarakat.”

Sementara itu, Bupati Kabupaten Sumbawa Barat, Dr Musyafirin, juga mengapresiasi kemajuan dan perkembangan yang telah dicapai oleh AMMAN atas proyek Smelter dan PMR selama ini. “AMMAN secara konsisten menunjukkan komitmennya untuk menyelesaikan Proyek Smelter Tembaga dan PMR, sejalan dengan agenda besar pemerintah untuk membangun industri hilir, khususnya dari sektor tembaga. Untuk mendukung realisasi rencana ini, Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat akan bekerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan untuk mendukung penyelesaian proyek-proyek AMMAN sesuai jadwal, termasuk melalui perizinan atau dukungan regulasi lainnya. Kami juga akan berkoordinasi secara erat dengan masyarakat setempat dan pemerintah pusat. Penandatanganan kontrak ini memberikan bukti nyata dan kepastian atas kemajuan proyek smelter AMMAN.”

“Saya ingin menegaskan kembali bahwa kami akan terus melakukan upaya yang tulus untuk berkontribusi bagi kemakmuran bangsa. Kami sangat menghargai dukungan dari semua pihak, termasuk Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Kementerian Perindustrian, Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat, Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat, atas dukungan dan bimbingannya selama proses ini. Kami berharap dukungan dari pemerintah terus kami dapatkan, terutama terkait dengan perizinan yang dapat memperlancar tidak hanya proyek smelter, namun juga kegiatan usaha kami secara umum, karena keduanya saling bergantung satu sama lain,” pungkas Makkasau.

Postingan Terbaru