Pemecah Tanah: Tambang nikel Nickel Industries di Indonesia kini menjadi salah satu dari 10 deposit terbesar di dunia

  • Nickel Industries mengatakan bahwa tambang Hengjaya di Indonesia kini masuk dalam 10 deposit nikel terbesar di dunia
  • Harga saham perusahaan naik lebih dari 6% saat mengumumkan bahwa tambang tersebut akan menjadi pemasok utama bagi pabrik HPAL untuk memproses nikel laterit menjadi hidroksida campuran untuk baterai EV
  • Liontown Resources mengumumkan kesepakatan untuk membangun jaringan energi terbarukan yang besar di tambang lithium Kathleen Valley

Nikel Industries (ASX:NIC ) naik lebih dari 6% pagi ini setelah mengumumkan peningkatan sumber daya besar-besaran di tambang Hengjaya di Indonesia yang dapat memposisikan perusahaan yang tercatat di ASX ini sebagai salah satu pemasok utama nikel untuk baja tahan karat dan baterai di dunia.

Dengan beroperasinya proyek nikel Angel dan pabrik RKEF Oracle yang sedang dibangun, pada tahun 2023, produsen nikel yang berkembang pesat ini berharap dapat masuk dalam jajaran 10 besar pemasok logam nikel di seluruh dunia dengan kapasitas pelat nama sebesar 100% dari 130.000 ton nikel dalam nickel pig iron.

Sebagian besar fokus NIC adalah pada lini tanur listrik tanur putar yang dibangunnya dalam waktu singkat dengan bantuan pemegang saham utama dan raksasa baja tahan karat Tiongkok, Tsingshan.

Namun, tambang Hengjaya merupakan aset yang mengesankan dengan sendirinya, mengandung 300 juta ton bijih dengan kadar rata-rata 1,22% nikel dan 0,09% kobalt, setara dengan 3,7 juta ton logam nikel dan 270.000 ton kobalt.

Meliputi 1784 hektar dari 5983 hektar konsesi Hengjaya, sumber daya baru tersebut mengalami peningkatan tonase terukur sebesar 333%, sumber daya terindikasi meningkat 20% dan sumber daya terkira meningkat 53%.

Hasil dari pengeboran yang mencakup kadar 6,36%, yang merupakan potongan atas statistik yang sangat tinggi, yaitu 2,42-2,91% nikel, sehingga perlu diterapkan untuk mencegah efek nugget yang melebih-lebihkan estimasi sumber daya.

Sumber daya saprolit berkadar tinggi NIC sebesar 72Mt dengan kadar nikel 1,8% akan digunakan untuk memasok pabrik Hengjaya, Ranger dan Oracle, yang membutuhkan sekitar 8,8Mt bijih per tahun agar dapat beroperasi, dan Hengjaya akan memasok 3,5-4Mt bijih per tahun setelah jalan angkut yang menghubungkan tambang dengan kawasan industri selesai dibangun.

Daya baterai

Sumber daya limonit sebesar 151Mt dengan kandungan nikel 1,2% dan kobalt 0,14% akan menjadi pemasok jangka panjang untuk proyek pelindian asam bertekanan tinggi di kawasan Industri Morowali yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan seperti Huayue dan QMB, yang akan membutuhkan hingga 20Mt bijih per tahun untuk membuat hidroksida campuran nikel dan kobalt untuk baterai kendaraan listrik.

“Sumber daya limonit yang signifikan ini juga membuat Tambang Hengjaya berada dalam posisi yang baik untuk memasok proyek HPAL di masa depan yang mungkin akan diinvestasikan oleh Perusahaan,” kata NIC.

MD NIC Justin Werner mengatakan bahwa pembaruan sumber daya ini menempatkan Hengjaya di antara sepuluh sumber daya nikel terbesar di dunia.

“Kami sangat senang dapat menyampaikan peningkatan yang signifikan pada Sumber Daya di Tambang Hengjaya dari 2,4 juta ton menjadi 3,7 juta ton logam nikel terkontaminasi, yang merupakan peningkatan sebesar 56%, dan masih ada potensi peningkatan lebih lanjut. Hal ini menempatkan Tambang Hengjaya di antara 10 besar sumber daya nikel dunia, yang menyoroti ukuran deposit kelas dunia,” katanya.

“Tambang Hengjaya merupakan tambang dengan tonase besar, saprolit dan limonit bermutu tinggi yang terdekat dengan Indonesia Morowali Industrial Park (‘IMIP’) dan merupakan salah satu pemasok bijih terbesarnya.

“Hal ini menggarisbawahi nilai strategis yang penting dari tambang ini dalam menyediakan pasokan jangka panjang yang aman untuk operasi RKEF Perusahaan di IMIP, yaitu HNI dan RNI, serta Oracle Nickel (‘ONI’) yang saat ini sedang dalam tahap konstruksi dan akan mulai beroperasi pada bulan Oktober tahun ini.

“Kami juga dengan bangga mengumumkan bahwa Perseroan telah menerima persetujuan lingkungan (‘AMDAL’) untuk menyelesaikan pembangunan jalan angkut sepanjang 16 km yang akan menghubungkan Tambang Hengjaya ke IMIP. 10 km dari 16 km telah selesai dan kami berharap sisanya akan selesai pada kuartal kedua tahun depan.”

Tambang Hengjaya melaporkan rekor EBITDA sebesar US$27,6 juta untuk paruh pertama tahun 2022, kata Werner.

Liontown menjanjikan 60% energi terbarukan dengan kesepakatan listrik

Liontown Resources (ASX:LTR ) mengatakan bahwa tambang lithium Kathleen Valley di Goldfields bagian utara akan memiliki kapasitas penyimpanan tenaga angin, tenaga surya, dan baterai terbesar di luar jaringan dibandingkan dengan tambang manapun di Australia.

Pengembang yang memiliki dana sebesar $3,9 miliar ini mengatakan bahwa mereka akan memiliki penetrasi energi terbarukan lebih dari 60% setelah operasi tambang lithium spodumene berkapasitas 500.000 ton per tahun dimulai pada paruh pertama tahun 2024.

Dibangun oleh Zenith Energy, pembangkit listrik tenaga hibrida dan diesel berkapasitas 95MW ini akan mencakup lima turbin angin yang mampu menghasilkan masing-masing 6MW, susunan PV surya sumbu tetap 16MWp dan sistem penyimpanan baterai 17MW/19MWh, di samping pembangkit siaga gas 27MW dan diesel 5MW.

Yang terpenting, pembangkit listrik tenaga panas akan dapat beroperasi dalam mode “mesin mati”, yang berarti 100% energi terbarukan dapat digunakan pada saat sumber daya matahari dan angin yang tinggi.

Pemasangan tenaga terbarukan merupakan aspek penting untuk tambang lithium baru, di dunia di mana kredensial ESG yang tinggi dianggap sebagai prasyarat untuk penjualan ke pelanggan barat seperti produsen mobil.

“Pemberian kontrak Power Supply ini merupakan tonggak sejarah penting bagi Liontown dan pengembangan Kathleen Valley. Kami terus memenuhi kredensial ESG kami dengan mengambil tindakan nyata untuk mengurangi emisi karbon Proyek sejak awal,” kata bos LTR, Tony Ottaviano.

“Kami sangat senang dapat bermitra dengan Zenith Energy, produsen listrik yang berpengalaman dan sangat kompeten, setelah menyelesaikan proses tender yang kompetitif dan proses negosiasi komersial yang menyeluruh.

“Kami percaya Zenith Energy adalah mitra yang ideal untuk menghadirkan pembangkit listrik hibrida terdepan di industri ini untuk memenuhi kebutuhan energi dan persyaratan Liontown akan solusi energi terbarukan berkapasitas tinggi.

Ketika selesai dibangun, pembangkit listrik hibrida ini akan memungkinkan Liontown untuk melampaui target kami untuk mencapai setidaknya 60% energi terbarukan pada saat dimulainya proyek dan seterusnya.”

LTR mengatakan bahwa kesepakatan tersebut juga akan mencakup kolaborasi antara Zenith dan bisnis kontraktor Tjiwarl Aboriginal Corporation untuk menyediakan instalasi tenaga listrik rendah karbon bagi perusahaan tambang dan masyarakat lokal di wilayah hak milik Tjiwarl.

Saham Liontown turun sekitar 2% setelah naik lebih dari 6% dalam lima hari terakhir seiring dengan kenaikan saham lithium.

Postingan Terbaru