PH mengajukan proposal untuk kolaborasi nikel dan tembaga dengan Indonesia

Filipina mengangkat potensi kolaborasi nikel dan tembaga bersama dengan Indonesia untuk memfasilitasi transisi ke teknologi hijau demi masa depan yang berkelanjutan.

Menteri Perdagangan dan Industri Alfredo E. Pascual mengangkat potensi ini dalam Pertemuan Meja Bundar Bersama Filipina-Indonesia pada hari Rabu, 10 Januari, di Makati, bertepatan dengan kunjungan Presiden Indonesia Joko Widodo ke negara tersebut. Pertemuan meja bundar bersama ini dihadiri oleh Duta Besar Indonesia untuk Filipina, Agus Widjojo, dan para anggota komunitas bisnis Indonesia dan Filipina.

“Kedua negara kita kaya akan nikel dan tembaga yang sangat penting untuk teknologi ramah lingkungan seperti kendaraan listrik. Dengan memanfaatkan sumber daya ini dan kolaborasi yang erat, kita dapat memfasilitasi transisi menuju ekonomi rendah karbon yang berkelanjutan,” kata Pascual.

Filipina dan Indonesia adalah produsen nikel. Filipina masih mencari investor potensial untuk terlibat dalam pengolahan bijih nikel yang ditambang secara lokal agar dapat berpartisipasi dalam rantai nilai global untuk kendaraan listrik.

Pascual menekankan bahwa investor Indonesia dapat mengambil manfaat dari Peraturan Presiden No. 18 yang baru saja dikeluarkan pada bulan Oktober 2023 untuk mempercepat, merampingkan, dan mengotomatiskan proses pemerintah untuk investasi di sektor strategis, seperti pengolahan mineral penting seperti tembaga dan nikel.

Selain pengolahan nikel, Pascual juga menarik perhatian pada potensi perdagangan yang belum dimanfaatkan antara kedua negara, terutama dalam memfasilitasi aliran barang-barang Filipina ke pasar Indonesia untuk produk halal. “Hal ini dapat kita wujudkan melalui kerja sama yang lebih mendalam mengenai Halal yang saling menguntungkan berdasarkan perjanjian pengakuan (MRA) antara kedua negara,” kata Pascual.

MRA, katanya, sejalan dengan tujuan Indonesia untuk meningkatkan konektivitas regional, mengkatalisasi arus barang dan menyegarkan rute perdagangan antara Filipina dan Indonesia.

Bidang perdagangan jasa juga merupakan lahan subur untuk saling memperkaya antara kedua negara.

Menyusul Nota Kesepahaman tentang Ekonomi Kreatif tahun 2022, kata Pascual, saat ini adalah waktu yang tepat untuk memanfaatkan potensi penuhnya. “Filipina sangat ingin menjalin hubungan yang kuat dengan perusahaan-perusahaan Indonesia, berbagi wawasan dan strategi untuk memperkuat manfaat dari perjanjian ini. Kami melihat peluang yang besar untuk berkolaborasi di sektor film, game, dan animasi,” katanya.

Pemberlakuan Undang-Undang Pengembangan Industri Kreatif Filipina baru-baru ini, katanya, menunjukkan dedikasi Filipina untuk mengembangkan industri kreatif. “Kami mengundang rekan-rekan kami di Indonesia untuk menjajaki peluang-peluang ini bersama kami, karena kami membuka pintu untuk kolaborasi dan operasi yang lebih luas,” katanya.

“Kami dengan antusias mengundang Anda untuk ‘Mewujudkannya di Filipina’. Kami siap menerima investasi Anda dan membentuk aliansi bisnis yang strategis. Hari ini, kami merasa terhormat dengan kehadiran mitra-mitra kami yang berharga. Komitmen Anda untuk memajukan hubungan perdagangan dan investasi kami sangat kami hargai. Mari kita bangun jalan untuk berkolaborasi, menciptakan ekosistem di mana perusahaan-perusahaan menjadi makmur dan masyarakat berkembang,” tambahnya.

Dengan hampir 60% populasi ASEAN yang tinggal di dalam perbatasan kedua negara, katanya, Filipina dan Indonesia memegang peran penting dalam dinamika ekonomi kawasan.

Indonesia merupakan mitra dagang terbesar kelima bagi Filipina, kelima belas dalam hal tujuan ekspor, dan kedua dalam hal impor.

Sumber gambar: mb.com.ph

Sumber: www.mb.com.ph/PH pitching untuk kolaborasi nikel dan tembaga dengan Indonesia

Postingan Terbaru