PMA Indonesia melonjak pada tahun 2022, dipimpin oleh pengolahan mineral

Investasi asing langsung Indonesia melonjak 44,2% secara tahunan pada tahun 2022, dengan sektor logam dasar menarik arus masuk terbesar, kata menteri investasi pada hari Selasa, dengan mencatat bahwa tahun 2023 akan menjadi tahun yang lebih sulit untuk menarik investasi.

Negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini menerima 654,4 triliun rupiah FDI tahun lalu, atau setara dengan 45,6 miliar dollar AS dalam perhitungan resmi kementerian investasi, yang mengasumsikan nilai tukar 14.350 rupiah terhadap dollar AS.

Data ini tidak termasuk investasi di sektor perbankan dan minyak dan gas.

Negara yang kaya akan sumber daya alam ini telah mencoba memanfaatkan cadangan nikelnya yang melimpah untuk mengembangkan industri baterai dan kendaraan listrik di dalam negeri.

Pernah menjadi eksportir utama bijih nikel, perusahaan ini menghentikan pengiriman bahan mentah ke luar negeri pada tahun 2020 untuk memastikan investor memiliki cukup bahan mentah untuk diproses di dalam negeri.

Investasi asing langsung di bidang logam dasar dan pertambangan masing-masing mencapai $11 miliar dan $5,1 miliar, tahun lalu, yang merupakan penerima FDI terbesar. Sumber terbesarnya adalah Singapura, Cina dan Hong Kong.

Menteri Bahlil Lahadalia mengatakan bahwa pengesahan UU Cipta Kerja yang kontroversial pada tahun 2020, yang merampingkan prosedur perizinan usaha dan merevisi peraturan ketenagakerjaan, juga telah meningkatkan minat investor.

Total investasi, termasuk dari sumber-sumber domestik, mencapai 1.207,2 triliun rupiah ($81,02 miliar), katanya, kurang lebih sesuai dengan target pemerintah.

Target investasi tahun ini adalah sebesar 1.400 triliun rupiah.

Bahlil mengatakan bahwa risiko resesi global dan dimulainya kampanye politik menjelang pemilihan umum 2024 di Indonesia dapat mempersulit upaya untuk mengamankan investasi tahun ini.

“Potensi resesi sangat besar,” katanya. “Jika kondisi global tidak baik, bagaimana FDI bisa masuk?”

Jakarta memiliki rencana dari BASF Jerman dan penambang Prancis Eramet untuk menginvestasikan $2 miliar hingga $2,6 miliar dalam ekosistem baterai kendaraan listrik, kata Bahlil, dan menambahkan bahwa mereka mungkin akan mulai beroperasi pada kuartal ini.

BASF dan Eramet pada awal bulan ini mengatakan bahwa proyek mereka di Indonesia masih dalam tahap penjajakan.

FDI pada kuartal terakhir tahun lalu meningkat 43,3% secara tahunan, sebesar 175,2 triliun rupiah, atau setara dengan 12,2 miliar dollar AS.

Postingan Terbaru