Sektor pertambangan Indonesia telah lama menjadi pembangkit tenaga listrik…

Hal ini juga menciptakan peluang kerja yang besar di negara yang memiliki lanskap yang sangat beragam ini. Meskipun terjadi penurunan dalam beberapa tahun terakhir akibat berkurangnya permintaan dari Tiongkok dan perubahan peraturan untuk mendorong industri hilir, cadangan mineral dan batubara Indonesia yang besar tetap menjadi salah satu aset yang paling menarik di dalam negeri maupun di pasar global.

Sorotan

  • Menurut Pemerintah Indonesia, permintaan batubara domestik Indonesia akan mencapai 114,51 juta ton pada tahun 2018, meningkat 6 persen dari perkiraan permintaan pada tahun 2017.
  • Indonesia menempati peringkat ke-4 di antara 10 produsen batu bara dan pertambangan terbesar di dunia.
  • Pemerintah juga berfokus pada pengembangan industri elemen tanah jarang.
  • Diperkirakan bahwa ekspor batubara Indonesia diperkirakan akan mencapai 371 juta ton pada tahun 2018, atau naik 7 persen dari tahun 2017.
  • Undang-Undang Pertambangan Indonesia memainkan peran penting dalam memanfaatkan potensi penuh industri pertambangan.

Kelimpahan Sumber Daya

Tidak mengherankan jika Indonesia terus menjadi pemain yang menarik di industri pertambangan internasional. Produksi mineral seperti batu bara, tembaga, emas, timah, bauksit, dan nikel masih aktif secara signifikan karena sumber daya yang melimpah di Indonesia. Selain itu, Indonesia juga terus menjadi salah satu eksportir batubara termal terbesar di dunia – berada di peringkat ke-4 sebagai produsen batubara terbesar di dunia, hanya di bawah Cina, Amerika Serikat, dan India.

Perusahaan-perusahaan pertambangan internasional menempatkan Indonesia pada peringkat yang tinggi dalam hal potensi dan peluang pertambangan, terutama di sektor batubara. Untuk memanfaatkan sumber daya ini sepenuhnya dan mendorong lebih banyak investasi, Pemerintah Indonesia secara aktif memperbaiki kekurangan peraturan, demi mengurangi risiko investasi.

Penambang Batubara Besar di Indonesia

Indonesia saat ini berada di peringkat ke-13 dalam cadangan batubara dunia, dengan kandungan sekitar 0,6 persen dari total cadangan batubara dunia yang telah terbukti, menurut BP Statistical Review of World Energy. Negara ini berkonsentrasi pada industri pertambangan di Sumatra dan Kalimantan. Para pemain pertambangan batubara yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia berencana untuk meningkatkan volume produksi batubara mereka di tahun 2018 karena melonjaknya permintaan global dan kenaikan harga batubara sejak pertengahan 2016, yang disebabkan oleh cuaca buruk di Indonesia dan kebijakan pemerintah.

Beberapa perusahaan tambang batubara terbesar adalah Bumi Resources (terbesar), Adaro Energy (terbesar kedua), Arutmin, Delta Dunia Makmur, Indika Energy, Berau Coal, Kaltim Prima Coal, dan Kideco Jaya Agung. Pada tahun 2018 saja, Bumi Resources diperkirakan akan memproduksi 90-96 juta ton batu bara; Adaro Energy menargetkan untuk menghasilkan 54-56 juta ton; Delta Dunia Makmur menargetkan untuk memproduksi 50 juta ton, dan Indika Energy mengharapkan produksi batu bara hingga 34 juta ton.

Postingan Terbaru